BPA dan Kesehatan Anda: Haruskah Anda Khawatir?

Bisphenol A (BPA) – bahan kimia terlarang dari botol bayi yang ditemukan di lapisan kaleng makanan, beberapa wadah plastik, kwitansi kertas, dan di tubuh 95 persen orang dewasa dan anak-anak di Amerika Utara kembali menjadi berita. Kali ini, sama seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyatakan bahwa kadar BPA dalam makanan aman, sebuah studi baru yang penting mengatakan bahan kimia tersebut dapat meningkatkan tekanan darah.

Itu tidak berarti Anda harus panik. Berikut adalah apa yang harus ditahui, dan lakukan, tentang BPA.

Bisphenol A (BPA) dan kesehatan Anda: Haruskah Anda khawatir?
Bisphenol A (BPA) dan kesehatan Anda: Haruskah Anda khawatir?

Sebuah studi manusia menyoroti hubungan antara paparan Bisphenol A (BPA) dan risiko untuk masalah kesuburan, diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, masalah hati dan ginjal, obesitas dan peradangan. Studi ini tidak dapat menyimpulkan bahwa BPA menyebabkan masalah ini. Tapi satu studi dari Seoul National University College of Medicine di Korea Selatan menarik hubungan yang lebih langsung. Ketika relawan minum dua porsi susu kedelai dari kaleng dilapisi dengan epoksi yang mengandung BPA, tekanan darah mereka meningkat rata-rata lima poin. BP tidak naik ketika relawan minum susu kedelai dari botol kaca.

Di jantung kontroversi BPA: perdebatan ilmiah yang bergolak tentang apakah tingkat paparan kita aman… atau lebih tinggi. Kita akan tahu lebih banyak ketika studi besar yang didanai pemerintah berakhir dalam beberapa tahun. Untuk saat ini, lima tips ini dapat membantu Anda menghindari BPA.

Tip #1 : Makan segar. Makanan kemasan adalah sumber paparan BPA terbesar bagi kebanyakan orang. Lewati makanan yang dijual dalam wadah plastik yang memiliki angka 3 atau 7 dicetak pada simbol daur ulang segitiga di bagian bawah paket. Beberapa di antaranya mungkin mengandung BPA, kata Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan, bagian dari NIH.

Itu membuat perbedaan. Dalam sebuah penelitian, orang yang mengonsumsi sup kalengan setiap hari selama lima hari memiliki kadar urin BPA 1.000 kali lipat lebih tinggi daripada mereka yang makan sup yang terbuat dari bahan segar. Di negara lain, keluarga yang makan makanan segar (mereka tidak makan di luar, berhenti microwave di plastik dan tidak mengunyah makanan kaleng atau edibles dari wadah yang mengandung Bisphenol A) selama tiga hari mengurangi kadar BPA dalam urin mereka sebesar 66 persen.

Pilih lebih banyak sayuran dan lebih sedikit daging. Menurut Otoritas Keamanan Makanan Eropa (setara dengan Uni Eropa dari US FDA), daging juga merupakan sumber Bisphenol A — mungkin melalui kontak dengan plastik dalam kemasan atau selama pengolahan.

Tip #2: Lewati minuman kaleng. Satu alasan untuk berpikir dua kali sebelum mencapai puncak: BPA juga ada dalam lapisan epoksi kaleng minuman. Alasan lain: Minum gula dari kaleng sama seperti permen cair — Anda tidak perlu kalori kosong atau kerugian untuk gula darah dan kesehatan jantung.

Tip #3: Simpan dan panaskan kembali seperti ini: Gunakan wadah stainless steel, gelas atau keramik untuk menyimpan makanan, bukan plastik. (Carilah tutup yang bebas BPA juga.) Microwave dalam wadah gelas daripada plastik.

Tip #4: Katakan “ya” ke tanda terima email, tidak, terima kasih ke kertas. Kami menyukai kenyataan bahwa semakin banyak toko mengirim tanda terima email untuk pembelian langsung. Mereka menjauhkan satu sumber Bisphenol A (BPA) — kertas termal — yang tersebar luas dari tangan Anda. Tekan tombol “tidak” ketika ATM dan pompa bensin bertanya apakah Anda ingin tanda terima, gunakan tiket elektronik untuk konser dan perjalanan, dan minta pegawai untuk melemparkan tanda terima uang tunai yang tidak Anda butuhkan. Jika Anda menangani kwitansi di tempat kerja, kenakan sarung tangan dan sebelum menyentuh makanan apa pun setelah menangani kwitansi — dengan atau tanpa sarung tangan — cuci tangan Anda dengan sabun dan air.

Tip #5: Ingat, pembersih tangan dan tanda terima jangan dicampur. Dalam sebuah penelitian University of Missouri, orang-orang yang membersihkan tangan mereka dengan pembersih tangan, kemudian menyentuh kwitansi kasir terkena tingkat BPA yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak menggunakan pembersih itu. Dan mereka yang mengunyah kentang goreng berminyak juga memiliki paparan BPA yang lebih tinggi jika mereka menggunakan pembersih terlebih dahulu.

Para peneliti mengatakan beberapa pembersih tangan mengandung peningkat penetrasi yang meningkatkan kemampuan produk untuk masuk ke lapisan kulit paling atas – senyawa inilah yang tampaknya meningkatkan penyerapan Bisphenol A (BPA) . Lotion tangan dan tabir surya mungkin juga memiliki penambah penetrasi.

Selain artikel kesehatan : BPA dan kesehatan Anda: Haruskah Anda khawatir?, baca juga tentang travel dan cerita anak terbaik kami lainnya. Dan jangan lupa untuk terus ikuti kami di facebook kita yah https://www.facebook.com/katakatakitadotcom/.

Tinggalkan komentar

Pin It on Pinterest